PJTKI, BNP2TKI & Depnakertrans: coba tebak mana yang lebih nakal!

Berita:

Terkait pengawasan terhadap 200 jam pelatihan TKI , Kepala BNP2TKI Moh Jumhur Hidayat menjelaskan akan adanya absensi secara online bagi para peserta. “Dengan adanya absensi online setiap hari maka bisa dipastikan TKI akan memahami materi pelatihan dengan baik dan benar,” paparnya. Jumhur Hidayat mencontohkan, Filipina meski PPTKIS nya ada 1200, tapi bagus kinerjanya. Hal ini disebabkan karena mereka comply (taat) dengan aturan. Ke depan, dengan aplikasi system online pemerintah akan mudah mengetahui PPTKIS yang taat asas atau yang masih nakal. “Bagi PPTKIS dan mitranya di luar negeri yang nakal kita akan mem-black list mereka,” ucapnya. Menjawab pertanyaan peserta tentang adanya tabungan para Calon TKI, Jumhur Hidayat dengan tegas mengatakan banyak PPTKIS yang menyalah gunakan tabungan TKI ini. Hutang-piutang ini seringkali tidak transparan dan mereka leluasa memotong gaji TKI bermodalkan surat kuasa yang dibuat sebelumnya. (situs BNP2TKI.go.id, 10 Desember 2010)

Tanggapan saya:

Kami menyambut baik sistem online yang diberlakukan BNP2TKI. Juga, tak ada yang salah dengan penyataan ketua BNP2TKI di atas kecuali ada kesan selama ini yang menjadi terdakwa dalam segala hal adalah PJTKI.

Apakah ketua BNP2TKI tidak juga menyadari bahwa PJTKI tak pernah bisa sendirian memberangkatkan TKW ke luar negeri?

Pihak-pihak yang terlibat banyak sekali. Ada calo (sponsor dan anak buah mereka yang disebut petugas lapangan), ada pejabat lokal dan pusat yang mengeluarkan & mengesahkan dokumen ini itu, ada imigrasi yang mengeluarkan paspor, ada KBRI dan KJRI yang mengesahkan kontrak kerja TKW, dan tentu saja TKW serta keluarga mereka.

TKW? Tentu saja. Mana pernah ada TKW yang diculik sponsor lalu dikirim ke PJTKI?

Semua pihak di atas bisa berbuat baik dan jahat. Manusiawi.

Namun setiap kali ada masalah mengapa hanya PJTKI yang menjadi terdakwa?

Apa pemerintah lupa bagaimana buruknya birokrasi di daerah? Sudah membayar untuk sekolah, bikin KTP, akte kelahiran, surat kenal lahir namun untuk menyeragamkan nama dan tanggal lahir saja gagal?

Apa Menakertrans tidak tahu pihak mana yang mengeluarkan paspor sehingga TKW di bawah umur bisa melenggang terbang?

Apa Ketua BNP2TKI terkena amnesia sampai-sampai gagal mengingat bahwa pernah ada sejarah perebutan wewenang antara BNP2TKI dan Depnakertrans yang berlangsung setahunan yang telah ikut berjasa memporak-porandakan fungsi pengawasan dan perlindungan selama ini?

Apa mereka digaji cuma untuk melontarkan ancaman ke PJTKI sementara sejak wewenang kembali ke BNP2TKI tidak sekalipun Jumhur Hidayat memanggil dan berbicara langsung dengan pimpinan PJTKI? Apa sulitnya melakukan itu?

Kalau dia masih dendam dengan PJTKI yang saat perebutan wewenang (antara BNP2TKI dan Depnakertrans) hampir semua berpihak pada Depnakertrans, dia harus ingat bahwa surat ijin operasional PJTKI berada di tangan Menakertrans. Dan tanyalah semua PJTKI, pasti mereka, pada awal-awal perebutan wewenang terjadi, menerima ancaman dari Depnakertrans bila tidak memproses penempatan TKW lewat Depnakertrans, SIUP akan dicabut.

Dari tulisan di atas anda dapat menyimpulkan: PJTKI tidak bisa nakal sendirian.

Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

4 Balasan ke PJTKI, BNP2TKI & Depnakertrans: coba tebak mana yang lebih nakal!

  1. MONICA berkata:

    sekedar nitip sharing di blog pak Humari……kale2 bermanfaat juga..buat temen2 yang pernah ikutan CBT yang sekarang udah sampe cbt 5 ….gmana kabar elo – elo yang gak dipanggiil seleksi….????sehat2 kan…demikian juga itu uang pendaftaran kalian yang katanya mo di balikin kalo gak lolos sensor ikut ujian…udah jadi bini baru ato mobil baru buat bancakan oknum2 bnp2tki….gimana enggak ngapai repot suruh orang cantumin rek BRI kalo balikin duit sesuai komitment pengumumanny asendiri ga becus…apa ada maen juga denagn oknum BRI nya…kacau republik ni dach…kemaren sempet tanyain lagsuung ke bnp2tki di jl.mt haryono..gitu2 juga jawabnya, nyuruh copy lagy registrsi pendaftaran ama copy bukti rekening BRI sampe sekaran anyep az …memuakan ..uang pendaftaran rp 230 rbu x berapa orang tuch… di tenggak gak je;laz…moga2 diaree ga brentibrenti dach ..atas izin alloh…duait ga berkahjadikanlan hidup nya gak berkah juaga..amiin pak Humar??…siip suksez buat pak Humari ..thankz

  2. lazio berkata:

    Pak Humari boleh tanya tentang prosedur pemotongan Gaji, itu gimana caranya, apakah perusahaan di LN langsung memotong gaji kita tiap bulannya lalu mereka mentransfer sendiri ke agen tki di indonesia atau kita sendiri yang mentransfer setelah gajian ke agen tki di indonesia, mohon informasinya Pak. Terima Kasih.

    • Humari berkata:

      Pemotongan gaji dilarang di Qatar, UAE dan Kuwait. Kalaupun ada perjanjian pemotongan gaji yang bisa dilakukan adalah Anda yang menyetor cicilan ke mereka. Q Chem tak mungkin memberi gaji Anda ke agen maupun PPTKIS/PJTKI. Kecuali Anda diperkerjakan lewat manpower supplier di Qatar. Tapi itupun soal gaji, pihak manpower supplier Qatar akan membayar langsung ke pekerja. Tidak lewat PJTKI/PPTKIS.

      Saran saya Anda perlu cari info apakah Anda diperkerjakan langsung oleh Q Chem atau lewat manpower supplier. Ngotot minta kontrak fotokopi kontrak kerjanya dari Al Karim. Lewat email juga gak masalah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s